Fakultas Hukum UII Launching Program Magister S2 Kenotariatan

Fakultas Hukum UII Launching Program Magister S2 Kenotariatan

Fakultas Hukum UII Launching Program Magister S2 KenotariatanSabtu, 24 Mei 2014, Fakulatas Hukum UII mengadakan Seminar Nasional yang bertemakan “Peranan Pendidikan Notaris dalam Membangun Kualitas Notaris di Era Persaingan Global. Acara tersebut diadakan dalam rangka launching program studi Magister Kenotariatan di Fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia. Program yang sudah lama dicanangkan oleh Fakulas Hukum UII tersebut memberikan kontribusi baru dalam bidang pendidikan khususnya dalam bidang studi kenotariatan untuk meningkatkan kualitas notaris.
Fakultas Hukum UII Launching Program Magister S2 KenotariatanSabtu, 24 Mei 2014, Fakulatas Hukum UII mengadakan Seminar Nasional yang bertemakan “Peranan Pendidikan Notaris dalam Membangun Kualitas Notaris di Era Persaingan Global. Acara tersebut diadakan dalam rangka launching program studi Magister Kenotariatan di Fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia. Program yang sudah lama dicanangkan oleh Fakulas Hukum UII tersebut memberikan kontribusi baru dalam bidang pendidikan khususnya dalam bidang studi kenotariatan untuk meningkatkan kualitas notaris. Pentingnya pendidikan dalam era global, menuntut setiap perguruan tinggi untuk dapat menyelenggarakan program-program studi yang dibutuhkan oleh masyarakat luas. Salah satu program studi yang banyak diminati oleh masyarakat khususnya mahasiswa adalah program studi kenotariatan. Launching program tersebut dianggap penting, karena dengan demikian kebutuhan masyarakat khususnya mahasiswa-mahasiswa yang bergelut di bidang hukum dapat terpenuhi.
Program Magister Kenotariatan yang dilaunching tersebut merupakan bentuk keseriusan Fakultas Hukum UII untuk memenuhi ketersediaan sumber daya manusia yang menguasai aspek-aspek pengetahuan maupun keterampilan di bidang kenotariatan. Sebagaimana diketahui dalam data Ikatan Notaris Indonesia (INI), bahwa notaris di Indonesia tidak sebanding dengan jumlah penduduk. Idealnya, perbandingan notaris dengan jumlah penduduk yang harus dilayani adalah 1:13.000. Dengan melihat jumlah penduduk Indonesia yang cukup padat, maka notaris di Indonesia diperlukan sebanyak 21.058 notaris. Sedangkan pada saat ini, jumlah notaris hanya sebanyak 9.732 notaris. Oleh karena itu, maka jumlah notaris yang diperlukan pada saat ini adalah sebanyak 11.326 notaris.
Jumlah yang disebutkan di atas merupakan jumlah yang sangat banyak jika melihat dari jumlah perguruan tinggi yang menyelenggarakan pendidikan program kenotariatan. Jumlah perguruan tinggi yang menyelenggarakan pendidikan program kenotariatan hanya 15 perguruan tinggi. 10 perguruan tinggi negeri dan 5 perguruan tinggi swasta. Sedangkan setiap perguruan tinggi rata-rata mampu meluluskan sekitar 30 notaris setiap tahunnya. Hal tersebut menunjukkan bahwa masih diperlukan perguruan tinggi-perguruan tinggi lain yang menyelenggarakan pendidikan program kenotariatan agar mampu menghasilkan notaris yang lebih banyak.
Disisi lain, pendirian magister kenotariatan Fakultas Hukum UII dimaksudkan untuk menghasilkan lulusan dengan gelar Magister Kenotariatan (M.Kn) yang memiliki kriteria intelektual, professional, berwawasan global dan berakhlaqul karimah. Dengan demikian diharapkan dapat mengembangkan ilmu hukum dan hukum kenotariatan yang meliputi pembuatan perjanjian serta pembuatan akta secara benar dan dapat dipertanggungjawabkan. Dalam menghadapi era global, pendidikan program kenotariatan menjadi hal yang sangat penting karena seorang notaris dituntut untuk dapat memenuhi kebutuhan-kebutuhan masyarakat yang mengadakan kontrak atau bisnis baik dalam lingkup nasional ataupun internasional.
Lauching program magister (S2) kenotariatan ini diselenggarakan di Sadewa Room, Hotel Inna Garuda. Acara tersebut dihadiri oleh beberapa notaris yang ada di daerah Yogyakarta dan dan di luar daerah Yogyakarta serta alumni Fakultas Hukum UII. Selain itu, acara tersebut dihadiri pula oleh beberapa mahasiswa yang bergelut langsung dalam bidang kenotariatan. Keynote speaker pada acara tersebut adalah Dr. Aidir Amin Daud selaku Direktur Jenderal Administrasi Hukum Umum (Dirjen AHU). Setelah memberikan kuliah umum, Bapak Aidir meresmikan Program Magister (S2) kenotariatan Fakultas Hukum UII yang secara simbolik ditandai dengan penabuhan gong di depan para peserta seminar. Agenda setelahnya dilanjutkan dengan seminar yang dimoderatori oleh Bapak Mukmin Zakie S.H., M.Hum., Ph.D. Sedangkan yang menjadi pembicara adalah Dr. Habib Adjie S.H., C.N., M.Hum., dan Nurhadi Darussalam S.H., M.Hum. Dengan diresmikannya program magister kenotariatan di fakultas hukum UII oleh Dirjen AHU, maka program magister kenotariatan secara resmi dibuka dan terbuka bagi para Sarjana Hukum yang berkeinginan untuk menjadi notaris.
FH Terima Studi Banding SMAN 8 Bogor Jawa Barat

Kunjungan SMAN 8 Bogor Tingkatkan Semangat Siswa Belajar

FH Terima Studi Banding SMAN 8 Bogor Jawa BaratFH UII (21/5), sebanyak 55 orang siswa IPS serta 5 orang Guru Pembimbing Sekolah Menengah Atas Negeri ( SMAN ) 8 Bogor, Jawa Barat melakukan kunjungan ke Fakultas Hukum UII pada hari Rabu, tanggal 21 Mei 2014. Kunjungan tersebut didampingi oleh Guru Pembimbing yang terdiri dari, Erfin Siregar, SE., Mustofa, S.Pd. Dari pihak Fakultas Hukum sendiri kunjungan ini disambut oleh Pjs. Dekan FH UII, Dr. Aunur Rahim Faqih, SH., M.Hum, SekProdi FH UII, H, Bagya Agung Prabowo, SH., M.Hum, dan Tim Promosi FH UII, Nurjihad, SH., M.H., Dr. Drs. Rohidin, M.Ag., dan Amirulloh, A.Md.
FH Terima Studi Banding SMAN 8 Bogor Jawa BaratFH UII (21/5), sebanyak 55 orang siswa IPS serta 5 orang Guru Pembimbing Sekolah Menengah Atas Negeri ( SMAN ) 8 Bogor, Jawa Barat melakukan kunjungan ke Fakultas Hukum UII pada hari Rabu, tanggal 21 Mei 2014. Kunjungan tersebut didampingi oleh Guru Pembimbing yang terdiri dari, Erfin Siregar, SE., Mustofa, S.Pd. Dari pihak Fakultas Hukum sendiri kunjungan ini disambut oleh Pjs. Dekan FH UII, Dr. Aunur Rahim Faqih, SH., M.Hum, SekProdi FH UII, H, Bagya Agung Prabowo, SH., M.Hum, dan Tim Promosi FH UII, Nurjihad, SH., M.H., Dr. Drs. Rohidin, M.Ag., dan Amirulloh, A.Md.
Drs. Mustofa, S.Pd sebagai Guru Pembimbing mengucapkan terima kasih kepada pihak Fakultas Hukum UII yang telah berkenan memberikan kesempatan berkunjung ke Kampus Fakultas Hukum UII. Dipilihnya Fakultas Hukum UII sebagai tempat kunjungan dilatar belakangi oleh Fakultas Hukum UII sebagai PTS terbaik di Indonesia dan tertua. Selain itu Fakultas Hukum UII memiliki prestasi yang baik di tingkat nasional dan internasional. Kunjungan ini bertujuan untuk mendapatkan informasi mengenai perguruan tinggi swasta terbaik yang akan mereka pilih nantinya, Diharapkan juga untuk siswa-siswi agar dapat meningkatkan prestasi belajarnya setelah berkunjung di Fakultas Hukum UII.
Sementara itu, Pjs. Dekan FH UII, Dr. Aunur Rahim Faqih, SH., M.Hum dan Tim Promosi FH UII, mengucapkan selamat datang kepada Guru Pembimbing SMAN 8 Bogor, Jawa Barat beserta rombongan di Kampus Fakultas Hukum UII. Dalam sambutannya Pjs. Dekan FH UII, Dr. Aunur Rahim Faqih, SH., M.Hum. menyampaikan nanti akan dijelaskan informasi/profil tentang Fakultas Hukum UII seperti sistem penerimaan mahasiswa, sistem perkuliahan, kegiatan kemahasiswaan, dan informasi penting lainnya yang berkaitan dengan Fakultas Hukum UII. Pjs Dekan FH UII berharap agar siswa-siswi dapat memilih program studi sesuai dengan kemampuan yang dimiliki agar tidak terjadi kesalahan dalam pemilihan program studi nantinya.
Pada kesempatan tersebut Tim Promosi FH UII, Nurjihad, SH., M.H., Bagya Agung Prabowo, SH., M.Hum., dan Dr. Drs. Rohidin, M.Ag. juga memaparkan mengenai tata cara pendaftaran melalui pola seleksi yang ada di Fakultas Hukum UII seperti; CBT (Computer Based Test), PSB (Penelusuran Siswa Berprestasi), PBT (Paper Based Test) serta beasiswa bidik misi untuk siswa-siswi yang memiliki prestasi bagus tetapi berasal dari keluarga kurang mampu. Diinformasikan juga tentang keunggulan-keunggulan Fakultas Hukum UII. Tim Promosi Fakultas Hukum UII berharap semoga informasi-informasi yang disampaikan dapat bermanfaat sebagai bekal pengetahuan bagi siswa dalam mempersiapkan diri menuju pendidikan yang lebih tinggi serta mendo’akan semoga tahun depan siswa-siswi SMAN 8 Bogor banyak diterima di perguruan tinggi yang bagus khususnya Fakultas Hukum UII.
Setelah pemaparan informasi selesai, acara pun dilanjutkan dengan sesi tanya jawab dan pembagian doorprize. Antusias mereka pun terlihat dari banyaknya pertanyaan yang diajukan oleh guru pembimbing dan siswa-siswi SMAN 8 Bogor, Jawa Barat, dilanjutkan dengan pertukaran kenang-kenangan. (Tim Promosi)
Sheila Maulida Fitri Raih The Best Speakers at IIUM

Sheila Maulida Fitri Raih The Best Speakers at IIUM

Sheila Maulida Fitri Raih The Best Speakers at IIUMSenyumnya yang manis dan dihiasi lesung pipinya insah menambah cantik wajah nan ayu seorang gadis bernama ‘Sheila Maulida Fitri’. Mahasiswi angkatan 2010 Fakultas Hukum UII patut diacungi jempol dan dijadikan teladan bagi mahasiswa lainnya. Betapa tidak, gadis kelahiran Solo, 10 April 1992 lalu ini sejak masuk bangku kuliah telah mempersembahkan seabrek piala bagi almamaternya.

Sheila Maulida Fitri Raih The Best Speakers at IIUMSenyumnya yang manis dan dihiasi lesung pipinya insah menambah cantik wajah nan ayu seorang gadis bernama ‘Sheila Maulida Fitri’. Mahasiswi angkatan 2010 Fakultas Hukum UII patut diacungi jempol dan dijadikan teladan bagi mahasiswa lainnya. Betapa tidak, gadis kelahiran Solo, 10 April 1992 lalu ini sejak masuk bangku kuliah telah mempersembahkan seabrek piala bagi almamaternya.Sederet prestasi putri sulung dari Bapak Dr Drs.H Muntoha SH MAg dan Ibu Siti Mardliyah, S.Ag ,telah diukirnya, antara lain Participant Student Exchange Program Universitas Islam Indonesia-International Islamic University of Malaysia 2014, Juara 1 National Moot Court Competition Asian Law Student Association Piala Mahkamah Agung 2014 di Universitas Jember, Juara 2 National Moot Court Competition Asian Law Student Association Piala Mahkamah Agung 2013 di Universitas Brawijaya, Penerima Beasiswa Mahasiswa Berprestasi dari DIKTI tahun ajaran 2013-2014, Juara 3 Fashion Show Hijab Competition Magelang Moslem Looks Tahun 2012, Juara 1 Internal Moot Court Competition Komunitas Peradilan Semu Fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia, Dan memperoleh gelar Jaksa Penuntut Umum Terbaik, Juara 3 Lomba Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) se-Kabupaten Sleman Tahun 2005, Juara 1 Lomba Penulisan Karya Ilmiah se-SMP Negeri 1 Kalasan Tahun 2005, Juara 2 Lomba Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) Tingkat SD Tahun 2003, Juara 3 Lomba Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) Tingkat SD Tahun 2001.

Selama kuliah tidak hanya mengikuti perkuliahan di ruangan kelas saja, namun aktif di lembaga kemahasiswaan/UKM yang ada di kampusnya. Organisasi yang pernah digelutinya antara lain aktif di UKM Komunitas Peradilan Semu FH UII, LEM/Lembaga Eksekutif Mahasiswa FH UII 2011/2012, FKPH/Forum Kajian dan Penulisan Hukum FH UII dan Kelompok Studi Hukum dan Perempuan. Namun hal ini tidak menyurutkan atau menurunkan prestasi di bidang akademiknya, terbukti dia memperoleh IPK cukup memuaskan, yaitu 3,92. Pretasi teranyar yang dirahnya selama menjadi mahasiswa peserta/Participant Student Exchange Program Universitas Islam Indonesia-International Islamic University of Malaysia yang berlangsung dari tanggal 15 Maret hinggal 14 April 2014 adalah menjadi ‘The Best Speaker’. Dalam Presentasi sebagai perwakilan dari Indonesia, dia bersama delapan mahasiswa lainnya dan ditunjuk sebagai presenter dan pembicara bersama Destri Riana telah menunjukkan kebolehannya dengan menyabet The Best Speaker. Tema yang diusung dalam even di international conference tersebut adalah tentang ‘ISLAMIC VALUES AND HUMAN RIGHTS ASEAN PERSPECTIVE’.

Lebih lanjut Shela menjelaskan seputar proses hingga meraih ‘The Best Speaker’ bahwa dalam International Conference tersebut pembicara terdiri dari 4 pembicara dengan latar belakang negara masing-masing yang berbeda. Pesertanya dari empat perwakilan Negara diantaranya yaitu perwakilan dari : 1. International Islamic University of Malaysia 2. UII, Indonesia 3. UNISSA, Brunei Darussalam 4.UiTM, Malaysia Naskah bahan mengenai tema tersebut kami persiapkan bersama-sama dengan 8 peserta student exchange lainnya, dan untuk wakil dari UII diwakili oleh saya dan Destri Riana Dewi, teknis penyampaian adalah 8 menit pertama saya yang menerangkan kemudian 8 menit selanjutnya oleh pembicara kedua yaitu Destri. kami saling melengkapi khususnya pada saat menghadapi berbagai pertanyaan dari mahasiswa dan mahasiswi malaysia yang sangat kritis, mereka sangat tertarik dengan pluralisme di Indonesia, dan mengenai hukumnya murtad menurut sistem hukum di Indonesia , karena pada sistem hukum di Malaysia, seorang Muslim tidak diperbolehkan Murtad, dan agama wajib bagi orang melayu adalah islam, begitu papar Shela mengakhiri wawancaranya dengan reporter uiinews.

Namun sederet dan seabrek prestasi yang telah diraihnya tersebut ini tidaklah membuat sombong dari seorang gadis sekalem Shela, dalam motto hidupnya dia selalu mengatakan “Allah SWT tidak melihat sesuatu dari hasilnya, atau dari siapa kita, namun Allah melihat kita dari prosesnya, ketika kita berproses dengan baik, maka Insha Allah hasilnyapun akan berbanding lurus dengan usaha/proses yang kita perjuangkan selama ini”. (sariyanti)

Tujuh Kunci Kesuksesan Dunia Akhirat

Tujuh Kunci Kesuksesan Dunia Akhirat

Tujuh Kunci Kesuksesan Dunia AkhiratJatimulyo (uiinews) Keluarga Besar Fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia (FH UII) selenggarakan pengajian rutin empat bulanan, Ahad (4/5) 2014 pukul 09.30 – 11.30 wib. Pengajian dengan menghadirkan nara sumber rohani Bapak Haji Mohammad Amir SH ini berlangsung di rumah Ibu Hajjah Sri Wardah SH SU, Perum Jatimulyo Baru Blok C/13 Yogyakarta. Pengajian ini dihadiri sekitar tiga ratus anggota dari keluarga besar FH UII. Acara yang berlangsung sekitar 2 jam ini cukup menarik dengan menghadirkan ustad H Mohammad Amir SH.

Tujuh Kunci Kesuksesan Dunia AkhiratJatimulyo (uiinews) Keluarga Besar Fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia (FH UII) selenggarakan pengajian rutin empat bulanan, Ahad (4/5) 2014 pukul 09.30 – 11.30 wib. Pengajian dengan menghadirkan nara sumber rohani Bapak Haji Mohammad Amir SH ini berlangsung di rumah Ibu Hajjah Sri Wardah SH SU, Perum Jatimulyo Baru Blok C/13 Yogyakarta. Pengajian ini dihadiri sekitar tiga ratus anggota dari keluarga besar FH UII. Acara yang berlangsung sekitar 2 jam ini cukup menarik dengan menghadirkan ustad H Mohammad Amir SH.Pengajian rutin ini dimaksudkan untuk ajang silaturohmi antara keluarga besar civitas akademika FH UII, juga sebagai media tolabul ‘ilmi yang nantinya bisa meningkatkan iman dan taqwa masing-masing undangan. Dalam kesempatan itu Ustaz Moh Amir mengintaknan kepada hadirin bahwa ‘Setiap orang tentunya mempunyai keinginan untuk sukses. Namun, target kesuksesan yang manusia inginkan itu sebenarnya bukan sesuatu yang manusia butuhkan. Karena itu, manusia perlu sebuah kunci yang dapat mengimbangi keinginan dan kebutuhan”. Ustadz H. Moh Amir mengatakan ada tujuh (7) kunci untuk menuju sukses hidup dunia dan akherat. Ketujuh kunci tersebut adalah Sahadat, sholat, syiam, shodaqoh, silaturohmi, sabar dan syukur.

Sahadat dan sholat merupakan dua kunci pertama yang tidak bisa dipasahkan, membaca sahadat adalah langkah awal menuju keyakinan Islam dilanjutkan dengan menjalankan syariatnya Sholat lima waktu ditambahi dengan suplemen ibadah (sholat sunat yang dilakukan di awal dan diakhir sholat wajib, sholat sunat malam, dan sholat dhuha dllnya). Ketiga adalah melakukan ibadah syiam (puasa ), dengan disejukan dengan amalan puasa-puasa sunat lainnya (senin-kamis, daud dll). Kita tahu ibadah puasa hanya milik Alloh SWT semata. Kunci sukses dunia akherat lainnya adalah shodaqoh, silaturohmi, sabar dan syukur. Shodaqoh/sedekah yang terbaik yaitu dengan menyedekahkan apa yang terbaik yang kita punya. makin baik sedekah kita, makin mudah kitamembuka pintu kesuksesan. memang tidak apa-apa kita sedekah dengan sesuatu yang kita sebut dengan ’sisa’, tapi itu berarti kita tidak memberikan yang terbaik. bukankah ALLAH telah memberikan kita yang terbaik? dan kita pun menginginkan sesuatu yang terbaik? maka,sedekahlah dengan sedekah yang terbaik.

Sedagkan Silaturohmi/em telah diajarkan dan disuri tauladan oleh Risul kita, sesuai firman Allah ta’ala yang menganjurkan hamba-Nya untuk saling menyambung silaturahmi dalam kitab-Nya, begitu juga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam banyak hadits, diantaranya ialah firman Allah, “Dan bertakwalah kepada Allah, yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain dan peliharalah hubungan silaturrahim” (QS. an-Nisa’: 1)
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Wahai manusia! Ucapkanlah salam, sambunglah silaturrahim, berikanlah makan dan shalatlah di malam hari tatkala manusia sedang tidur, maka kalian akan masuk Surga dengan selamat.” (HR. at-Tirmidzi No. 2485 dan dishahihkan oleh al-Albani dalam Shahih Ibnu Majah III/155)
Dua kunci terakhir untuk meraih sukses dunia akhera adalah sabar dan syukur. Dalam Islam ada rangkaian kata yang begitu indah, yaitu Sabar dan Syukur yang saling terkait dalam membangun realita kehidupan. Ahli Surga itu sendiri merupakan rangkaian akumulasi amal kita dalam membangun rasa sabar dan syukur ,inilah salah satu kunci ahli surga yang patut kita bina.
Sebagai orang yang beriman dan telah menjadikan Islam sebagai pegangan hidup dan tuntunan hidup, tentunya sabar dijadikan salah satu tuntunan akhlaq yang harus dilaksanakan dalam kehidupan ini. Allah Subhanahu wa Ta’ala Berfirman : “Dan siapa saja yang sabar dan mema’afkan, maka itu termasuk amal yang sangat baik” (QS. Asy-Syuraa: 43). Dan juga “Pergunakanlah untuk mencapai tujuanmu kesabaran dan shalat. Sesungguhnya ALLAH selalu membantu orang-orang yang sabar” (QS. Al-Baqarah: 153).
Terkait dengan kunci terakhir ‘Syukur’, menurut beliau yang dimaksud dengan syukur adalah menyadari Karunia yang Allah Subhanahu wa Ta’ala berikan pada dirinya,sedangkan yang dimaksud dengan sabar adalah tetap dalam kedudukannya bersama Rabb-Nya,Sementara itu dilihat dari segi bahasa,Syukur adalah terbukanya qalbu hingga karunia Rabb tampak padamu. Terakhir pesan Ustadz H Mohammad Amir Sh, bahwa jika kita keluarga besar FH UII, mari kita melaksanakan dari ketujuh kunci tersebut diatas sesuai dengan kemampuan dan diupayakan selalu ada peningkatan, maka InsyaAllloh kita raih kebahagiaan dunia dan akherat.Amin(sariyanti)
Cak Nun dan Busyro Ramaikan Sarasehan Budaya LEM FH

Cak Nun dan Busyro Ramaikan Sarasehan Budaya LEM FH

Cak Nun dan Busyro Ramaikan Sarasehan Budaya LEM FHTamansiswa (uiinews) Budayawan kondang asli Yogyakarta, Emha Ainun Najib dan HM Busyro Muqoddas SH MHum hadir bersama dan meramaikan acara Gelar Budaya yang diusung oleh LEM FH UII Yogyakarta, Sabtu (3/5) 2014. Agenda besar ini diselenggarakan oleh Lembaga Eksekutif Mahasiswa (LEM) FH UII dengan mengusung tema “ Melestarikan Kebidayaan serta Kearifan Lokal untuk Membangun Negeri bersama Generasi Islami’.

Cak Nun dan Busyro Ramaikan Sarasehan Budaya LEM FHTamansiswa (uiinews) Budayawan kondang asli Yogyakarta, Emha Ainun Najib dan HM Busyro Muqoddas SH MHum hadir bersama dan meramaikan acara Gelar Budaya yang diusung oleh LEM FH UII Yogyakarta, Sabtu (3/5) 2014. Agenda besar ini diselenggarakan oleh Lembaga Eksekutif Mahasiswa (LEM) FH UII dengan mengusung tema “ Melestarikan Kebidayaan serta Kearifan Lokal untuk Membangun Negeri bersama Generasi Islami.Tsalis Nurseta R selaku Ketua OC mengatakan bahwa dengan sarasehan ini diharapkan mahasiswa UII yang pastinya Islami ini mampu membarikan kontribusi kepada negeri dengan melestarikan budaya yang beraneka ragam dengan menysikapinya dialndasi dengan berbagai kearifal local budaya yang ada di negeri ini.

Dr. Aunur Rohim Faqih SH MHum selaku Pjs Dekan, dalam sambutannya mengatakan bahwa tema yang diusung pada sarasehan budaya ini cukup cocok dengan era yang serba teknologi saat ini. Yang harus kita ingat bahwa bahwa ‘kita harus ikuti Kebenaran yang diwahyukan oleh Allloh SWT. Kita ingatkan bahwa Budaya itu harus berangkat dari Kebenaran, dan kebenaran itu bukan milik dari budaya tetapi miliknya Alloh semata’ begitu Bapak Aunur Rohim mengakahiri sambutannya./p> Acara duet maut dua tokoh, yang satu budayawan tulen yang satu tokoh hokum tulen, dengan sengitnya mereka beradu argument di acara sarasehan budaya tersebut dan mengupas tuntas dari dua sudut pandang yang berbeda, namun tetap berpijak pada satu pedoman Illahirobi, yaitu Alquran Nur karim dan hadist nabi. Acara ini cukup menyedot perhatian mahasiswa dan masyarakat sekitar kampus, terbukti hingga acara berakhir pukul 01.00 para undangan yang berjumlah sekitar seribu orang itu mengikuti acara hingga akhir acara. (sariyanti)